Rabu, 04 Juli 2012

part 1


Menuangkan kenangan masa SMA dalam sebuah karangan adalah salah satu cara kita untuk tetap mengenang hal indah dan buruk selama SMA.
            Masa SMAku, dimulai dari diterimanya aku di sebuah SMA Negeri di Malang, yaitu SMA Negeri 2.
               Pagi itu gua bangun lebih pagi dari biasanya, dari yang biasa bangun jam 9 pagi dan hari itu aku bangun jam 4 pagi buat nyiapin semua keperluan Meet and Greet (cieh, gaya bener)  untuk persiapan MOS di sekolah. Gileee, tu pagi jalan-jalan pada padet, ga kayak biasanya.. biasanya sih lebih padet.
#terus apa masalahnyeeee.. dan masalahnye, aye jadi agak telat tu masuk sekolah.

Dengan langkah tersengal-sengal, masuklah gue ke pintu gerbang kemerdekaan (yang gue kira gue bakal merdeka di SMA, tapi malah sebaliknya). Pertama kali masuk itu, aye masuk kelas X-5, letaknya di depan, eh gak di depan pas ding, agak serongan dikit dari lapangan basket SMA itu. Di kelas, udah bercokol kakak dari OSIS dengan muka skeptis agak nyindir-nyindir dikit gitu, yang siap nge-MOS kita. Hahahaha... sebenernya sih nggak, gue tambah*in aja biar ada efek kerennya gitu. Gue masuk kelas dengan langkah tegap kayak anak paski gitu, semangat 94 (tahun kelahiran gue tu), dan ada efek slowmotion-nya dikit. Hahaha...

Gue duduk di sebelah temen SMP gue, namanya Ais, di bangku nomor dua dari belakang, dan belakang gue ada Randra temen SMP gue juga :D. Jadi gue gak berasa kesepian gituuu.. gue tengok* ke segala arah nyari ada gak penampakan manis yang bisa bikin hati gue gemetar. Hahaha.. dan ternyata ada.. :O anak berparas tinggi, bermuka tinggi . hahaha.. kebalik .. keren, rambutnya berjambul kayak tokoh dinovel Lupus, dan pastinya cakeep boo’ .. namanya Adam. Ternyata oh ternyata, dia ini temen aku waktu les di sebuah LBB. Oh My God, dunia sempit yaa..
Dan, pandangan gue gak berhenti sampe di situ, mata gue keliling lagi, dan berhenti sejenak pada sekumpulan anak cewek kece, yang satu keliatan tomboy banget, rambutnya digaya emo, namanya Chesil. Di belakangnya ada dua cewek lagi, yang duduk sebelah kiri rambutnya panjang sepunggung di biarin terurai gitu aja, berparas manis, dan kulit sawo matang namanya Dini. Di sebelah Dini, ada Reni, rambutnya sebahu, acak-acakan dikit, tinggi, berkulit sawo matang. Mereka lagi beramean tu. Gatau lagi ngomongin apa. Terus, gue nengok ke ke kiri, gue tercengang. Baru kali ini gue liat anak cowok pake kawat gigi yang berwarna cerah. Gue agak lupa warnanya apa, pokoknya berwarna. Anaknya konyol, ngocol, gabisa diem, rameeeeeeee mulu sama sebelahnya, padahal anak di depannya diemnya minta ampun. Namanya Rifqi, bisa lo panggil mendem. Di depan Mendem. Ada anak yang gue bilang tadi, anak yang dieemmnya minta ampun, namanya Rizki Agung. Oke. Anaknya diem, bermuka datar, cuek (kelihatannya).

Di tengah-tengah MOS itu ada sidag ni, dilakkan oleh anak Paski. Tu senior galaknya minta gak diampunin. Galaaaaaaaaak banget. Jengkel gue..sumpah..  cerewet abis, gue agak lupa siapa nama semuanya, tapi yang gue inget, namanya Manda. Kita dimarahin tauu. Yaaa. Udah biasa siih dimarahin, jadi bawaan gue nyante aja. Haha..

Cerita selama MOS, gue lupa semua. Aaaaahh, jadi gak seruu.. maap yee..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar